ms.llcitycouncil.org
Inspirasi

Lelaki Itali Membina Seluruh Taman Tema dengan Tangan

Lelaki Itali Membina Seluruh Taman Tema dengan Tangan



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


[Sumber Gambar: Novapav / Davidjellis]

Seorang lelaki Itali yang hanya dikenali sebagai Bruno mendedikasikan 40 tahun hidupnya untuk membina mungkin salah satu taman tema paling mengagumkan di dunia. Lebih-lebih lagi, dia membinanya dengan tangan.

Membina taman tema dengan tangan mungkin tidak begitu tinggi dalam senarai yang mesti dilakukan oleh banyak pemilik restoran. Namun, Bruno, pemilik restoran dan sekarang pemilik taman tema, membina taman hiburan sepenuhnya pada masa lapang.

Apa yang bermula sebagai restoran keluarga perlahan-lahan mulai berubah menjadi taman tema ikonik di tengah-tengah Itali.

Dari Restoran ke Taman Tema

Restoran dan taman tema, Ai Poppi, bermula sebagai restoran yang tersembunyi di hutan yang hanya dapat menawarkan menu asas.

"Saya menggantung semua makanan di atas pokok dan meletakkan panggangan di bawahnya. Saya juga membeli beberapa soppressa, sejenis salami dari Veneto, jenis besar. Saya ingin melihat apakah kita akan menjual sesuatu atau jika orang akan datang, kerana kita bahkan tidak mempunyai tanda di depan tempat itu, "kata Bruno dalam sebuah dokumentari.

Restoran ini bermula sebagai gubuk kepingan logam yang didirikan hanya dalam sehari kerja. Restoran ini segera berkembang menjadi destinasi popular bagi penduduk tempatan untuk menjamu selera dan menikmati makanan tradisional Itali. Namun, tidak ada yang dapat meramalkan giliran peristiwa yang berlaku tidak lama kemudian.

Bruno, seorang yang tidak mempunyai pengalaman dalam bidang kejuruteraan, memerlukan beberapa mata kail untuk menggantung sosej di atas pokok. Cangkuk perlu dibuat khas. Pada tahun 1969, tidak ada cangkuk yang tersedia di kedai-kedai tempatan. Secara semula jadi, Bruno mula menuju pandai besi untuk memalsukannya. Walaupun pandai besi tidak mahu menolong Bruno secara langsung, kekurangan pertolongannya akhirnya akan menjadi titik permulaan perjalanan taman tema selama 40 tahun.

"Saya akan selalu mengingatnya [pandai besi], saya ingin membuat monumen kepadanya. Saya pergi ke kedai dan bertanya apakah dia boleh membuat empat cangkuk. Adakah anda tahu apa yang dia katakan?

"'Saya tidak mempunyai masa untuk perkara seperti ini. Sekiranya anda tahu cara mengimpal, mesin ada di sana. Lakukan sendiri.'

"Saya harap dia tidak pernah mengatakannya. Kerana ketika itu saya bermula. Saya pergi ke bengkel untuk belajar bagaimana mengelas. Saya meminta mereka mengajar saya dan saya mula belajar. Selain perjalanan kecil yang saya buat pada awalnya, perjalanan besar pertama Saya buat adalah besi itu. Dan itu empat puluh tahun yang lalu. ' kata Bruno. "Pada masa itu, ia adalah berita besar. Tidak banyak perjalanan pelik seperti itu. Dan sejak itu saya terus membina, semakin besar dan besar, sehingga saya membina semuanya. Ia lucu kerana saya tidak menjangkakannya. Saya tidak membayangkan itu akan menjadi kejayaan besar. "

Selebihnya adalah Sihir

Setelah Bruno mempelajari seni kimpalan, dia mengembangkan minat untuk membina tunggangan. Perjalanan, bagaimanapun, tidak seperti perjalanan konvensional yang terdapat di taman tema dan festival besar. Bruno memberi tumpuan untuk merancang taman tema di sekitar idea utama kekuatan manusia. Para tetamu mengawal perjalanan mereka sendiri, meninggalkan penunggang hanya untuk mendapatkan apa yang mereka masukkan.

Taman tema ini menangkap ketenangan melalui reka bentuknya yang kelihatan ajaib. Hampir tidak dapat dibayangkan untuk memikirkan setiap selekoh, kimpalan, dan setiap bahagian lain dibuat dan disatukan oleh satu orang.

Pada masa ini, terdapat hampir 40 perjalanan yang ditampilkan di taman. Beberapa perjalanan adalah asas seperti Tappetoastico yang pada dasarnya adalah trampolin yang dibuat dari cincin getah kecil. Perjalanan lain sangat rumit seperti roda Ferris yang memerlukan penunggang untuk mengubah taburan berat badan mereka untuk memutar roda. Taman ini terbuka untuk dinikmati oleh kanak-kanak dan orang dewasa.

Roller roller buatan tangan mungkin kelihatan tidak menentu. Walau bagaimanapun, setiap struktur diperakui oleh jurutera dan juga menjalani penyelenggaraan rutin untuk memastikan keselamatan.

Dia berharap pemilik taman seterusnya dapat meneruskan warisannya dan mengekalkan taman tersebut selama bertahun-tahun yang akan datang.

Melalui Surat Harian

LIHAT JUGA: Lelaki Membuat Penyelesaian Tempat Letak Kereta di Tangga Dia

Ditulis oleh Maverick Baker


Tonton videonya: Top10 Taman Tema Air di Malaysia termasuk Legoland Malaysia, Gambang Waterpark, Sunway Lagoon, dll