ms.llcitycouncil.org
Aplikasi & Perisian

DeepBach: Sistem AI Menghasilkan Klasik Abad ke-21

DeepBach: Sistem AI Menghasilkan Klasik Abad ke-21



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.


Komposer Jerman Johann Sebastian Bach tetap menjadi tumpuan muzik klasik. Karya-karyanya yang terkenal seperti Brandenburg Concertos, variasi Goldberg dan Mass B minor tetap menjadi beberapa karya paling kuat yang pernah dibuat. Bach menghabiskan lebih dari 50 tahun menyempurnakan kemampuannya untuk menyesuaikan irama, bentuk dan tekstur dari gaya di luar negara. Ramai yang menganggapnya sebagai salah satu komposer terhebat yang pernah hidup.

Dan satu sistem kecerdasan buatan baru dapat mencipta pencapaian terbesar Bach hanya dalam beberapa minit.

Maju pantas ke 21st abad di mana muzik dicipta oleh model statistik dan kecerdasan buatan dalam masa yang singkat. DeepBach, seorang AI yang menggunakan pendekatan pembelajaran mesin agnostik, menghasilkan muzik yang akan membuat Bach sendiri tertarik. Gaetan Hadjeres dan François Pachet mengembangkan DeepBach. Sistem ini mempunyai kemampuan untuk ‘menyusun’ muzik choral polifonik gaya Bach yang tidak dapat dibezakan dari rakan sejaranya abad ke-18.

[Sumber Gambar: Pixabay]

Algoritma Flow Machines Deep-Learning dilatih menggunakan 400 helaian chorale muzik Bach. Flow Machines memilih muzik Bach kerana komposisi produktifnya yang unik. Ini membolehkan DeepBach mempelajari gaya dan irama komposer dengan cepat. Pengguna kemudian dapat mengenakan nota, irama atau irama untuk menyelaraskan semula melodi. Bagi mereka yang ingin mencuba ujian diskriminasi dengan meletakkan kepala Bach dan DeepBach harus mencuba kuiz ini.

Video di bawah ini adalah penyelarasan dalam gaya Bach yang dihasilkan menggunakan DeepBach.

Sebagai alternatif, jika anda lebih meminati muzik pop dan ingin mengalami penghasilan lagu pop pertama oleh mesin kecerdasan buatan, lihat di sini.

Mesin AI seringkali automatik untuk menyelesaikan tugas terikat seperti bermain catur atau mengklasifikasikan urutan DNA, tetapi ketika menyangkut kreativiti, manusia berkuasa tinggi. Dikatakan bahawa mesin tidak mempunyai tahap kemampuan kognitif yang tinggi yang diperlukan untuk menjadi kreatif. Begitu banyak Erica Wagner, seorang profesor dalam pembelajaran mesin di University of Oxford mengatakan "Kreativiti boleh dikatakan fakulti manusia paling sukar untuk automatik". Tetapi adakah DeepBach tidak menunjukkan kemampuan kreatif yang dinyatakan di sini?

Ia mungkin kelihatan seolah-olah mesin menunjukkan tanda-tanda kreativiti. Namun, ia tidak tahu apa maksud kreatif. Di dalamnya terletak apa yang boleh menjadi faktor penentu. Adakah algoritma akan berhenti sebentar dan menilai kesahihan karya sendiri? Mungkin itulah kreativiti sejati, mengetahui bahawa seseorang itu mencipta dan apa yang dihasilkan DeepBach hanyalah ‘templat kreativiti’. Walau bagaimanapun, DeepBach adalah alat yang mengagumkan dengan potensi yang tidak terbatas dan kami berharap dapat mendengar lebih banyak persembahan abad ke-21 dari klasik sejarah kami.

LIHAT JUGA: Program Kecerdasan Buatan ini Mengetahui Apa yang Anda Takut

Sumber Gambar Pilihan: Mesin Aliran

Ditulis oleh Terry Berman


Tonton videonya: AI Bach Reharmonization of Beethovens 5th - Google Machine Learning